KENGKAWAN YANG SEJIWA...

Isnin, 11 Jun 2012

KOSONG...

Dah lebih sebulan aku mengabaikan ruangan, yang dulunya menjadi teman setiaku, teman yang sanggup dan tega mendengar apa sahaja yang aku luahkan, tinta hatiku.  Mungkin ada yang menganggap ( itupun kalau ada yang perasan akan 'kewujudan'nya ) aku dah 'hilang' dari dunia ni kot....


Benar sekali, wahai kalian...  Zahirnya, memang aku masih wujud di muka bumi Allah Taala ini.  Namun, hakikatnya, jiwa ini seolah mati.  Ia pergi bersama perginya 'hadiah terindah' yang aku pernah miliki dulu, namun sayang hanya 3 bulan sahaja.  Kalau pada bulan Mac dulu, 'kehadirannya' merupakan hadiah hari jadi yang terindah buatku tahun ini, tiadalah aku menyangka akan kehilangannya seawal May lalu...


3 bulan di dalam rahimku, akhirnya bayiku disahkan 'mati'.  Tiada degupan jantung.  Dan, bagaikan luruh tangkai jantung dan hati ini bila aku melihatnya sekilas, sebelum di bawa pergi. Bayangkan, berada di dalam wad bersalin bersama ibu-ibu lain, yang rata-rata kelihatan riang, walaupun penat melahirkan, aku hanya keseorangan.  Ibu-ibu lain keluar wad bersama bayi masing-masing di pangkuan, sedangkan aku.....


Ucapan selamat hari ibu daripada anak-anak dan suamiku tidak mampu meredakan kesedihan hati.  Simpati yang dihulurkan teman-teman yang melawat langsung tidak menenangkan.  Aku menangis sepanjang waktu. Bukan aku tidak redha dengan ketentuan Ilahi, tapi aku terlalu sedih dengan ujianNya.  Tiga minggu aku 'hanyut' dalam dunia laraku.  Tiada siapa yang menyedari, kerana di hadapan keluarga dan rakan-rakan, aku sehabis mungkin berlagak biasa.  Namun, bila bersendirian, airmata ini laju sahaja menjatuh...


Dan sehingga ke hari ini, tiada seorang pun daripada rakan-rakan yang pernah mengirimkan sms ucapan Hari Guru kepadaku bulan lalu, menerima balasan penerangan daripadaku.  Aku percaya sesetengah daripada mereka telah bersangka buruk akan sikap menyepiku itu.  Namun, aku harap mereka faham, aku sesungguhnya tidak mampu meraikan Hai Ibu dan Hari Guru di saat aku kehilangan anakku...  Jiwa ini telah mati dan kosong...


KepadaMu Tuhanku, aku redha dengan apa yang telah terjadi.  Semoga di lain masa, Engkau sudi memberikan aku zuriat lelaki yang sihat, secepat mungkin, Insyaallah...

10 ulasan:

  1. salam kak..byk2 bersabar ye kak...tu sume dah ketentuan illahi..x pe maybe ada hikmah disebalik apa yg terjadi...byk berdoa ye semoga satu hari nnt bby tu akan tggu akak dipintu syurga,...amin...sy paham perasaan akak...paper pun sy harap akak tabah mengharungi sume ini.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Tq... skang ni da ok sket...
      (^_^)

      Padam
  2. ....salam

    Sabarlah....sayangi dan syukuri apa yg kita ada sekarang

    BalasPadam
    Balasan
    1. Fizah, memang akak menyayangi dan syukuri apa yg Allah kurniakan... tu la... masa tu, emosi lebih menguasai diri...
      Akak redha... *huuuwaaaarrr....*

      Padam
    2. Lepas ni sila panggil saya akak...geli saya baca tinta panggil saya akak....akak dah 45 dik oiiii

      Padam
    3. Huih! Yer ker..?? Nampok dlm gambo muder bebenor... kecik molek pulak tue... hehe.. okey, thanx sbab terus trang..

      Padam
  3. Takziah Kak Tie.


    Ada hikmah di sebaliknya. Tabahkan hati mu.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Thanx Nadia... Harap2 selepas ni Allah kurniakan hikmahNya yg terhebat.... :p

      Padam
  4. AsSalam,

    Ya Allah, I'm sorry sis for your lost...
    Takpa la, Allah ada agenda lain for you...

    *hug

    BalasPadam

Terimakasih kerana sudi komen paparan saya. Saya amat menghargainya.